E-Books Vs Buku Cetak

books

Dengan invasi digital yang terjadi dalam hidup kita, salah satu aspek yang tidak pernah kita bayangkan sebagai anak-anak untuk berubah yaitu proses dasar membaca buku telah mengalami perubahan total. Itu selalu hardback atau paperback. Hardback sebagian besar jika itu adalah hadiah atau buku raksasa, paperback jika kita mendapatkannya untuk diri kita sendiri. Anda membuka sampulnya, membaca prolognya, memeriksa sampul depan dan belakang sekali lagi dan kemudian melanjutkannya.

Kemudian E-book menyerbu masuk. Meskipun dokumen elektronik telah digunakan paling  situs gacor lambat sejak tahun 60-an, perubahan dari audiens terbatas dan alat tujuan terbatas ke alternatif metode pencetakan dan penerbitan konvensional tidak terjadi sampai internet terjadi. dalam kehidupan kita sehari-hari. Namun hari ini, E-book mengubah cara kita membaca. Jika masyarakat pembaca buku pada umumnya enggan untuk mengadopsi versi cetak digital ke dalam kehidupan mereka, pengetahuan dan pengalaman tentang potensi keuntungan yang diberikan E-book telah membuat orang semakin dekat dengan cara membaca yang baru ini.

Suara-suara kebencian yang signifikan masih ada di beberapa kantong tentang perubahan nyata yang terjadi di dunia percetakan. Mari kita lihat apa sebenarnya poin baik dan buruknya atau lebih tepatnya, mari kita lakukan analisis. E-book Vs Buku Cetak.

Ketersediaan – Toko buku ada di mana-mana. Internet bahkan lebih banyak tersedia di sebagian besar dunia beradab. Jika Anda mengunduh buku di pembaca E-book Anda, maka semua yang menghentikan Anda dari membaca adalah kekurangan listrik. Duduk di rumah dan Anda mendengar tentang buku baru yang hebat ini dan toko buku terdekat Anda berjarak setengah jam? Taruhan Anda tidak akan keberatan mengunduhnya secara instan dan menyelesaikan seratus halaman pada saat Anda harus melakukan perjalanan bolak-balik dari toko buku. Juga, buku-buku lama tidak akan ‘tidak dicetak lagi’ secara digital karena tidak pernah benar-benar dicetak. E-book menang.

Ruang Penyimpanan – Simpan 10 buku di perangkat Anda (ubah nomor sesuai dengan kecepatan dan frekuensi membaca Anda) dan Anda dapat pergi selama beberapa minggu ke hampir semua sudut planet ini. Apakah Anda akan dengan senang hati membawa begitu banyak buku? Tidak terlalu. E-book menang.

Kenyamanan – Ini tidak sepihak seperti kedengarannya pada awalnya. Anda berdiri di dalam kereta api, apa yang Anda lebih suka pembaca atau buku? Berbaring di sofa pada hari Minggu yang hujan, apa yang ingin Anda miliki di tangan Anda? Apakah Anda pernah akan mempersiapkan ujian masuk Anda dengan pembaca E-book? Tidak karena Anda akan buta sebagian pada saat Anda selesai belajar. Tentu, di ruangan gelap E-book menang, tetapi saya tidak akan membacanya di tempat tidur pada malam hari karena kemungkinan saya akan menjatuhkannya atau tidur di atasnya dan memecahkannya. Cetak menang di sini.

Biaya -Ini sedikit lucu. Model bisnis dan logika menghasilkan uang dari wig besar perusahaan dalam bisnis penerbitan telah memastikan bahwa E-book yang tidak memerlukan biaya untuk dicetak dan tidak melibatkan biaya pengiriman menjadi lebih mahal daripada buku asli. Apa matematika di balik itu, Anda tahu. Cetak menang (Ya kebanyakan E-book sedikit lebih murah daripada cetak, tapi itu bukan alasan untuk sebagian besar lebih mahal daripada buku cetak). Namun kita harus mempertimbangkan fakta bahwa semua karya fiksi tertanggal sebelum 1900 gratis karena berada dalam domain publik dan tidak dimiliki oleh siapa pun. Bayangkan semua karya Shakespeare, Dickens, Mark Twain secara gratis. Hmm, mari kita singkirkan dasi saja.

Hijau – Sebuah keuntungan besar dalam faktor perasaan yang baik untuk E-book. Pengetahuan bahwa mahakarya sastra yang menghangatkan hati di tangan Anda sebenarnya adalah pohon mati adalah pemikiran yang sangat mengganggu dan E-book pasti mendapatkan banyak pendukung karena menyebabkan kerusakan lingkungan yang jauh lebih sedikit. E-book sepanjang jalan.

Daya Tahan – Pernah menjatuhkan kopi di buku Anda dan menyimpannya hingga kering? Buku menangani tumpahan dengan baik. Bagaimana Kindle akan bereaksi terhadap teh Assam panas di dalamnya? Tidak baik tentu saja. Dan jangan pernah berpikir untuk menjatuhkannya. Cetak menang.

Keserbagunaan – E-book sangat mudah beradaptasi dengan terjemahan ke dalam semua jenis bahasa yang dapat Anda pikirkan sehingga cetakan bahkan tidak menawarkan perlawanan pasif dalam kasus ini. Cetak juga tidak dapat menahan lilin untuk berbagai trik yang dimiliki digital seperti konversi teks ke ucapan, untuk tunanetra, perubahan font untuk mengubah lingkungan membaca, dll. E-book menang.

Kehebatan – Anda mungkin tidak mengakuinya, tetapi diam-diam di dalam hati Anda, Anda berharap memiliki perpustakaan yang menakjubkan di rumah dengan segala bentuk dan ukuran buku yang disusun di rak kayu, beberapa celah di tengah dan buku terbaru Anda membaca terus sedikit miring ke samping. Jika keponakan kesayangan Anda merayakan ulang tahunnya, Anda ingin membungkus kado buku favoritnya dan Anda dapat yakin dia akan menyimpannya selamanya. Cetak menang telak.

Jadi, setelah begitu banyak analisis, menurut Anda seperti apa hasilnya? Sejujurnya, saya tidak tahu. Bergantung pada faktor mana di atas yang lebih penting bagi Anda, pemenangnya berubah dari orang ke orang. E-book tentu menjadi ujung tombak perubahan revolusioner dalam budaya kita. Dan cara teknologi menemukan kembali dirinya sendiri, tidak akan lama sebelum E-book perlahan-lahan menang dalam setiap kriteria. Saya punya ide, bagaimana dengan pembaca E-book yang terlihat dan terasa persis seperti buku terikat, dan konten digital muncul di halaman seperti di buku biasa? Itu akan menjadi Hadiah Nobel di sana.

Continue Reading