Bagaimana Pemerintah AS pada tahun 2006 Menutup BetonSports, Kasino Internet Kosta Rika yang Populer

Kasino

Untuk operator kasino online di seluruh dunia, masalah mengizinkan pelanggan dan mengambil taruhan dari Amerika Serikat selalu menjadi masalah yang sulit. Meskipun telah ada beberapa liberalisasi undang-undang perjudian di Amerika sejak 1960-an dan hingga saat ini, pemerintah federal masih memegang posisi bahwa semua perjudian online adalah ilegal dan operator kasino yang menerima taruhan dari orang Amerika secara online berisiko ditutup. Salah satu contoh ilustrasinya adalah BetonSports, sebuah perusahaan Kosta Rika yang ditutup oleh FBI pada tahun 2006.

BetonSports sangat sukses sehingga mampu menghasilkan $ 100 Situs Agen Judi DominoQQ juta IPO (Penawaran Umum Perdana) dan terdaftar di Bursa Efek London Inggris. Perusahaan ini mendapat lisensi dari Kosta Rika dan berencana untuk memperluas operasinya lebih jauh ke negara-negara Amerika Tengah dan Selatan. Sayangnya, perusahaan juga menerima taruhan dari AS dan CEO-nya David Carruthers adalah pendukung publik untuk liberalisasi hukum perjudian lebih lanjut di AS dan di seluruh dunia, terutama untuk game online.

Pemerintah Amerika dengan cepat mengambil tindakan terhadap perusahaan dan direkturnya dengan dakwaan terhadap pendiri dan CEO. Dakwaan tersebut termasuk tuduhan pencucian uang dan penggelapan pajak, yang membuat keduanya berisiko diekstradisi ke AS. Meskipun perjudian online dan menerima taruhan dari orang Amerika mungkin tidak ilegal di beberapa negara dan tidak akan mengarah pada ekstradisi, pencucian uang selalu ilegal, sehingga hal ini menempatkan pendiri dan CEO pada risiko yang lebih besar.

CEO Carruthers ditangkap di Dallas saat menunggu untuk mengganti pesawat dan perusahaan itu mengeluarkan perintah penahanan terhadap perusahaan yang melarangnya mengambil taruhan dari orang Amerika. Selain itu, siaran pers dikirim yang menyiratkan hubungan antara BetonSports dan mafia, membuat ceritanya semakin sensasional dari sebelumnya. Publisitas negatif membantu menjatuhkan perusahaan, yang mengakibatkan PHK sebagian besar stafnya.

Perusahaan menghentikan operasinya pada tahun 2006 dengan penangkapan CEO, dan kasus tersebut telah menunggu persidangan selama beberapa tahun. Pemerintah telah menggunakan kasus ini untuk menunjukkan bahwa mereka memiliki undang-undang dan pengacara untuk menangani perjudian internet, terutama taruhan olahraga. Akhirnya pada awal 2010, Carruthers dijatuhi hukuman 33 bulan penjara setelah mengaku bersalah atas tuduhan konspirasi dan pemerasan. Sebuah berita oleh Reuters pada bulan Januari mengklaim bahwa dia adalah terdakwa pertama yang mengaku bersalah dan akan bersedia untuk bersaksi melawan terdakwa lainnya.

Dakwaan dan penutupan BetonSports terjadi tepat ketika kisah pengaduan Antigua terhadap AS karena tidak mengizinkan kasino internet masuk ke Amerika mulai meningkat. WTO mulai mengambil posisi Antigua melawan AS dalam hal memaksa Amerika untuk membuka perdagangannya ke operasi perjudian online asing, sama seperti AS mengejar kasino online lainnya di seluruh dunia. Ironisnya tidak boleh hilang, tetapi ini juga menunjukkan bahwa Amerika akan sangat berpegang teguh pada kebijakan game online proteksionisnya bahkan dalam menghadapi WTO dan penentangan di seluruh dunia terhadap undang-undang anti-perjudiannya.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *